Jumat, 30 Mei 2014

08. A Lonely Place to Die
Spoilerfor cover:
 adalah sebuah film frustasi dalam hal itu dimulai dengan sangat baik, memberikan potongan tegangan tinggi set satu demi satu, tapi setengah jalan melalui turun ke kekonyolan dengan basi, plot poin jelas bahwa mengurangi efek dari babak pertama.Lima teman memutuskan untuk pergi panjat tebing di moutains Skotlandia, cara yang jauh dari peradaban (puluhan mil jauhnya dari kota terdekat) dan dengan hanya kecerdasan mereka untuk menjaga mereka dari jatuh ke kematian mereka.Namun, ketika kelompok menemukan suara aneh di hutan mereka terjadi pada plot mereka mungkin harus terus hidung mereka keluar dari.
 Tidak banyak lagi yang bisa dikatakan tentang plot tanpa memberikan spoiler besar.Cukuplah untuk mengatakan bahwa ada lebih banyak daripada memenuhi mata untuk cerita ini tapi sayangnya dalam kasus ini itu bukan hal yang baik. Sementara film dimulai salah satu cara dibutuhkan berbelok ke kiri tajam pada sekitar titik pertengahan jalan dan menjadi sama dengan seribu film kejahatan lain di luar sana, dengan klise, orang jahat unscary dan tingkat pengeringan kepercayaan. Ya, situasi untuk memulai dengan over-the-top dalam dan dari diri mereka sendiri tetapi mereka setidaknya realistis dan meyakinkan - ketika salah satu karakter slip dan hampir jatuh ratusan meter ke kematian mereka, Anda membeli ke dalamnya.
Sebuah kinerja yang solid diberikan oleh timbal menyenangkan Melissa George, seorang aktris yang konsisten menampilkan kedua ketangguhan dan kerapuhan yang membuat dia baik relatable dan mudah untuk ke akar. George mungkin yang paling dikenal dari para pemain, dan sisanya adalah hit dan miss. Penunjang penampilan berkisar dari sempurna baik untuk kayu, dan dalam kasus yang terakhir itu hanya menambah rasa berkurangnya kepercayaan seluruh.
Props harus pergi ke co-writer/director Julian Gilbey ( Kebangkitan Soldier Kaki ), yang menemukan cara-cara kreatif untuk menembak berbagai adegan memanjat batu dan tak terelakkan tapi masih menggetarkan sikat dengan 500 + kaki tetes kematian dan sejenisnya. Dalam adegan Anda benar-benar dimasukkan ke dalam posisi para pendaki, benar-benar mendapatkan perasaan ketinggian luas dan sulitnya manuver ke atas. Sayang seperti film tidak bisa membawa semua yang sepanjang perjalanan ke puncak.
Lonely Place To Die memiliki premis cukup unik bahwa untuk semester pertama setidaknya membuat baik pada janji yang jelas kegembiraan, sensasi dan kegembiraan sering belaka. Tapi ketika motif sebenarnya di balik situasi meningkatnya kelompok ini mengungkapkan bahwa film ini berantakan, semakin konyol (dan sering hanya bodoh) saat berjalan di. Bukan total limbah tapi kekecewaan menggelegar tetap.

07. 127 HOURS
Spoilerfor cover:
  Kadang-kadang seseorang akan membuat kesalahan yang sangat besar dan mendapatkan banyak waktu untuk berpikir tentang hal itu. Ada seorang pria yang pergi Air Terjun Niagara disegel di dalam bola karet besar. Ini tidak pernah berhasil ke bawah. Bola bersarang di suatu tempat dalam perjalanan ke bawah. Dia sudah dihitung pada timnya untuk memotong dia keluar setelah ia mendarat. Ups! Aron Ralston, pahlawan "127 Jam," memiliki oops! saat. Itu bahkan apa ia menyebutnya. Dia pergi hiking di padang gurun tanpa memberitahu siapa pun di mana dia akan pergi, dan kemudian di dalam, celah sempit, mendapat lengannya terjebak antara batu dan dinding ngarai. Ups.
Kita semua mendengar tentang hal ini. Ralston terhuyung-huyung keluar untuk keselamatan lebih dari lima hari kemudian, setelah memotong lengan kanannya sendiri untuk melarikan diri. Dia adalah orang yang ceria dan tangguh dan telah kembali ke panjat tebing, meskipun sekarang, saya percaya, setelah pengajuan rencana, akan dengan pendamping dan tidak meninggalkan Swiss Army Knife di belakang. Pisau akan pernah jadi jauh lebih mudah daripada alat serbaguna nya.Saya membayangkan bahwa setiap kali ia menganggap lengan bawah kanan hilang, ia merasa bahwa dalam situasi dia lebih baik tanpa itu.
Apa yang akan Anda lakukan? Bagaimana dengan saya? Aku tidak tahu apakah aku bisa memiliki melakukannya. Ini melibatkan cobaan mengerikan untuk Ralston, dan penonton film, beberapa di antaranya telah dikatakan pingsan. Tapi dari awal mengerikan seperti itu, agak mengagumkan apa tontonan yang menghibur Danny Boyle telah dibuat dengan "127 Hours." Ya, menghibur.
Untuk sebagian besar dari film ia berurusan dengan satu lokasi dan satu aktor,James Franco . Ada prolog riang di mana Ralston dan beberapa pendaki wanita muda memiliki berenang dalam gua bawah air. Kemudian, selama saat-saat halusinasi, orang lain dari hidupnya tampaknya untuk mengunjungi. Tapi realitas fundamental dinyatakan dalam judul buku yang menulis tentang pengalamannya: Antara Rock dan Tempat Keras.
Franco melakukan pekerjaan yang baik menunjukkan dua aspek karakter Ralston.(1) Dia sombong, petualang berani yang percaya keterampilan dan suka mengambil risiko, dan (2) dia logis dan berdarah-berpikiran cukup untuk memotong melalui kulit dan tulang sendiri untuk menyelamatkan hidupnya. Salah satu aspek mendapatkan dia ke masalahnya, dan yang lainnya membiarkan dia keluar.
Apakah film ditonton? Ya, kompulsif. Film seperti ini tidak bergerak cepat atau lambat, mereka tampaknya mengambil tempat semua pada saat yang sama.Mereka memangsa ketakutan mendalam kita sendiri terjebak di suatu tempat dan pemahaman bahwa ada sepertinya tidak akan ada cara untuk melarikan diri. Edgar Allan Poe ditambang vena ini dalam beberapa cara berbeda. Ralston setidaknya beruntung bisa berdiri di pijakan yang aman, salah bisa membayangkan batu jatuh dan meninggalkan dia menggantung di udara dari lengan terperangkap.
Tiba-tiba, dunianya telah menjadi sangat-didefinisikan dengan baik. Ada celah. Ada strip langit di atas, dilintasi oleh elang di jalur penerbangan reguler. Ada hal-hal yang membawa bersamanya: kamera video, air, sedikit makanan, alat memadai kecilnya. Tidak butuh waktu lama untuk membuat inventarisasi. Dia berteriak minta tolong, tapi siapa yang bisa mendengar? Kedua berkemah perempuan telah lama sejak pergi jalan mereka dan tidak akan melaporkan dia hilang karena mereka tidak akan menyadari bahwa dia. Bagi siapa pun terjadi untuk menemukan dia tidak terpikirkan. Dia akan mati atau melakukan sesuatu.
"127 Hours" adalah seperti latihan dalam menaklukkan unfilmable tersebut. Boyle menggunakan sinematografi megah oleh Anthony Dod Mantle dan Enrique Chediak, membangun luasnya padang gurun Utah, dan detail yang sangat spesifik Ralston sebagian kecil dari itu. Editornya, Jon Harris, mencapai tugas halus menunjukkan lengan dipotong melalui tanpa pernah menunjukkan hal itu. Untuk penonton saat terburuk tidak terlihat, tapi suara. Sebagian besar dari kita belum pernah mendengar suara itu sebelumnya, tapi kami tahu persis apa itu.
Nyeri dan pertumpahan darah sangat umum di film. Mereka jarang amped sampai ke tingkat realitas, karena kita ingin dihibur, tidak sakit. Kami dan para pahlawan merasa kebal. "127 Hours" menghapus filter. Ini berimplikasi kita. Dengan identifikasi, kita terjebak dalam ngarai, kita memotong daging kita sendiri. Salah satu unsur bahwa film dapat menyarankan namun tidak membangkitkan adalah kebrutalan rasa sakit yang terlibat. Aku bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya. Mungkin yang membuat lebih mudah bagi Ralston, karena dalam satu atau lain cara, keputusannya terbatas durasi penderitaannya.
Dia harus cukup seorang pria. Film ini sengaja tidak membuatnya pahlawan - lebih dari atlet yang mampu terjebak oleh keputusan sesaat. Dia memotong lengannya karena dia harus. Dia beruntung untuk berhasil. Satu bisa membayangkan berita tubuhnya yang ditemukan lama kemudian, dengan lengannya hanya sebagian memotong. Dia melakukan apa yang harus ia lakukan, yang tidak membuatnya pahlawan. Kita bisa melakukannya juga. Oh, ya, kita bisa.

06. DANTE'S PEAK
Spoilerfor cover:
 Dante Puncak - yang pertama dari pasangan ini musim panas magma-muncrat film neo-bencana - dapat dengan mudah digambarkan sebagai "Twister Dengan Lava", jadi mari kita melakukannya. Namun, cukup banyak menyenangkan yang bisa didapat dari menonton pergi melalui gerakan-film bencana old skool-nya. Sangat tradisional dalam konstruksi (pertama dua pertiganya adalah build-up, ledakan ketiga terakhir), itu juga diputar, meyakinkan difilmkan masuk dalam siklus saat ini - tidak hanya satu terobosan. Kecuali, tentu saja, dalam arti harfiah.
Berhati-hatilah - itu adalah tambang emas klise, dengan nuansa khas Kuningan Eye. Tokoh kita adalah "Ilmu yang baik" guru Pierce Brosnan, yang percaya bahwa ada akan menjadi letusan mengancam jiwa, sementara "Bad Science" perwakilan Charles Hallahan poo-poos ide. Cue membosankan perdebatan tentang apakah mereka harus mengevakuasi kota atau tidak. Lalu ada orang yang berencana untuk berinvestasi jutaan di Peak Dante, tapi siapa yang akan junk kesepakatan jika ia mendengar bahwa gunung berapi gonna blow. Belum lagi tanda-tanda kirim-kisah bahwa semua yang tidak baik (tubuh direbus hidup-hidup dalam air panas, air minum coklat, pohon mati dan tupai mengotori pemandangan).Tambahkan beberapa nenek berani, anak-anak sial dan anjing lucu hanya menggonggong keluar untuk diselamatkan - dan, tentu saja, setan pribadi tokoh kita - dan Anda memiliki jenis film yang bisa telah dibuat pada tahun 1973. Kecuali itu, tentu saja, itu tidak akan tampak sebaik.
Untuk pertama 50 menit atau lebih, Puncak Dante hampir berhasil menjaga keutuhannya sebagai berbagai elemen plot dibawa ke dalam bermain. Direktur Donaldson (No Way Out, Spesies, The Getaway) bukanlah khas pembuat film, tapi ia berhasil unsur manusia kisahnya dengan baik, sementara Brosnan (tidur-berjalan meskipun perannya sebagai smarmily menawan, mampu-tapi- pahlawan ilmuwan manusia) dan Hamilton (masih lucu) hanya tentang menjaga kepentingan. Namun ketegangan membangun sangat lambat memang - banyak akan bersikeras terlalu lambat - dengan dua karakter utama memonopoli screentime sebagai persahabatan mereka perlahan-lahan membangun untuk mencintai, dan emosional bekas luka Brosnan mendapatkan dirinya sebuah keluarga siap pakai layak diperjuangkan.
Apa yang kita semua menunggu, tentu saja, adalah gaduh sfx finale. Dan ketika datang, itu doozy. Jalan raya runtuh, jendela hancur, bangunan runtuh, Gelombang menghancurkan hutan seluruh pinus, dan api, abu dan membakar hujan batu turun sebagai gunung tunas gumpalan belerang nya. Efek khusus adalah top-notch, memberikan setengah jam terakhir kualitas taman hiburan-naik, seperti Pierce - walikota, anak-anak, gran dan basah anjing di belakangnya - mengambil penerbangan dari mengamuk lava merah-panas dengan mobil, truk dan perahu. Beberapa hal ini sangat rapi memang, tapi sebagian besar strain kredibilitas ke titik melanggar, tidak sedikit Brosnan 4x4 (itu drive atas sungai lava, outruns gelombang kejut vulkanik dan bajak melalui sungai hampir sepenuhnya di bawah air). Hasilnya adalah menghibur, tontonan benar-benar luar biasa.
Mudah setara dengan Twister, Puncak Dante adalah petualangan aksi pusing yang lambat untuk pergi, berkonsentrasi terlalu banyak pada drama manusia, tapi pasti memberikan barang peledak ketika push datang untuk api sekop. Lebih memperhatikan script (mungkin membalik beberapa dari mereka klise film bencana) akan membantu ada akhir, khususnya dalam hal dialog. ("Saya belum dengan siapa pun untuk waktu yang lama Tapi itu seperti naik sepeda -. Anda tidak pernah lupa," kata Brosnan, mengagumkan lurus berwajah.) Agaknya hal semacam ini merupakan konsekuensi tak terelakkan dari bergegas film Anda dari konsep sampai selesai secepat produsen Dante Peak lakukan. Tapi efek aneh tidak akan memiliki masalah dengan film sama sekali, dan menyebutkan tertentu harus pergi ke THX suara yang besar, yang mengambil Anda oleh telinga pendarahan dan kesedihan Anda di jantung gunung berapi.

05. NORTH FACE
Spoilerfor cover:

 Kita cenderung hakim cerita difilmkan hidup pada skala epik cobaan.Bagaimana menyiksa adalah apa yang orang pergi melalui dalam kisah ini bertahan?
Yang menempatkan Jerman produksi "North Face" pada daftar pendek film gunung terbesar yang pernah dibuat, rekreasi hidup dari pendakian menyakitkan yang menguji empat pria muda untuk sangat membatasi mereka pada tahun 1936 Swiss.
Anda tidak akan berpikir sebuah film tentang tentara Jerman dan Austria bersaing untuk menjadi yang pertama untuk menaklukkan North Face dari gunung pembunuh Swiss bernama "The Ogre" - Eiger - bisa begitu menarik.

Nazi dan simpatisan Nazi berjuang melawan gunung dan elemen? Siapa yang peduli?Pengaturan Alpine adalah simbol favorit iconographers Nazi, khususnya Nazi pembuat film Leni Reifenstahl. Apa novel tentang ini?
Co-writer/director Philip Stolzl mengambil ini kisah nyata dari kampanye daripada gagal, dan dibuat romantis, heroik dan tegang film, dengan sinematografi yang hebat dan ketegangan menegangkan.
Florian Lukas adalah Andi Hinterstoisser dan Benno Furhmann adalah Toni Kurz, dua outdoorsy Bavarians Berchtesgarden muda yang tidak cukup ke dalam kehidupan Army - meskipun itulah yang diinginkan Fuhrer. Mereka mentolerir pelatihan divisi gunung kampung halaman mereka menuntut hanya karena itu membuat mereka dekat dengan memanjat.
Ini Olimpiade musim panas 1936, dan kegagalan dramatis untuk memanjat es, sisi menyimpang dari Eiger telah menginspirasi propagandis Jerman, termasuk editor surat kabar Berlin, untuk merekrut Arya muda untuk melakukannya sebagai mahkota "medali emas" di tahun yang mulia.
Sejak koran petugas Luise ( Johanna Wokalek) memiliki sejarah dengan pemuda, dia direkrut untuk pergi membujuk mereka mencoba dan mendapatkan sendok pertama seperti yang dilakukannya.
Dia memiliki sejarah dengan Toni pendaki, yang mempersulit hal. Dan Toni melihat upaya itu sebagai sia-sia dan bunuh diri, dan tidak akan pergi untuk itu. Tetapi ketika mereka mendengar bahwa Perancis, Italia dan Austria yang membuat jalan mereka ke Eiger untuk memiliki pergi, mereka terinspirasi.
Yang harus mereka lakukan adalah berhenti Tentara Hitler - Tunggu, apakah itu benar-benar mudah? - Membuat jalan mereka ke Swiss dan memperoleh kemuliaan abadi.
Luise diseret oleh dia reporter / Editor (Ulrich Tukor) untuk menutupi pencarian, untuk bermain sampai kebajikan mulia dari orang-orang muda dari Reich Jerman.
"North Face" menangkap sifat khas turis dari Eiger - dengan Tram kabel kereta api yang dipahat dalam untuk memungkinkan pengunjung cara yang lebih mudah up, resor cantik di dasar dan teleskop-teras tertutup melihat keluar kembali. Sebuah tim pendakian terkenal saja meninggal di sana. Perhatikan dekat. Mungkin Anda akan melihat hal itu terjadi lagi.
Sinis reporter tahu bahwa hanya ada dua cerita di sini - keberhasilan bagi Tanah Air, atau kematian tragis. Apa pun di antara adalah buang-buang waktu. Dia reporter pertama, "Tapi bukankah kau seorang manusia?"
"Dari waktu ke waktu."
Pendakian pemuda, yang film mengambil rasa sakit untuk melukis sebagai non-Nazi ("Heil Hitler" yang bertemu dengan "Bye bye."), Adalah orang-orang sederhana dengan cukup gigi, keberanian dan kecerdasan untuk membuat usaha. Tapi saat mereka menuju ke atas, mereka membuntuti, erat, oleh Austria.
Film Stolzl ini menemukan pijakan di puncak dengan mereka, menangkap, abu-abu dan putih, lanskap vertikal mencolok dari batu, jurang dan bidang es. Para aktor, dibalut nada bumi sendiri, memberikan daging dan darah ke tubuh dari gunung dan tuntutan fisik pendakian tersebut.
Menurunkan sarung tangan, Anda mungkin kehilangan jari. Kehilangan piton, crampon, carabiner atau kapak es, dan Anda mungkin kehilangan hidup Anda.
Pendakian adalah merangkak memukau rinci sampai tali dan langkah-langkah yang diukir dengan tangan melalui es. Menempel langkan untuk beberapa jam tidur, makan hanya sedikit sup barley, dan seterusnya.
Keberanian dan licik ikut bermain, tetapi juga Kekurangajaran, kecerobohan dan penolakan untuk mengakui batas-batas fisik seseorang. Bahkan anggota dari Master Ras tidak memiliki bisnis di batu itu ketika hit badai salju.
Politik "North Face yang" agak kacau, terendam, sebagian besar hadir dalam pribadi reporter sinis. Tapi Luise tahu orang-orang ini, memiliki beberapa pengalaman di pegunungan sendiri. Dia takut bagi mereka, depresi atas semua yang sudah pergi tak terkatakan dengan Toni. Terburuk dari semua, dia khawatir ini semua nya lakukan.
"North Face" Clambers ke atas, ke samping dan ke bawah menuju klimaks mencekam, sebuah thriller yang unggul jam berdetik adalah badai dan pengetahuan tentang betapa dingin manusia dalam stres fisik yang ekstrim dapat mengambil. Aku suka cara komposer Christian Kolonovits menggabungkan suara es palu memukul piton ke skor, berirama ratcheting ketegangan dengan mengalahkan masing-masing.
Penderitaan besar, peran yang bermain keberuntungan, AC dan kerendahan hati dalam olahraga yang lebih besar.
Eiger adalah besar, pengaturan dramatis untuk sebuah drama pendakian (Clint Eastwood "The Eiger Sanksi" melakukannya dengan baik dengan itu lebih dari 30 tahun yang lalu), dan Stolzl dan perusahaan lebih dari melakukan keadilan untuk itu dengan ini epik intim mereka yang melakukan apa yang mereka tidak untuk Fuhrer dan Tanah, tapi "Karena itu ada."

04. K2 ULTIMATE HIGH
Spoilerfor cover:
  Kontra: Taylor - naik karena tidak ada kebenaran Sejak tersandung di buku Into Thin Air , oleh Jon Krakauer, saya akan menganggap Anda dapat mempertimbangkan saya sedikit penasaran dengan seluruh konsep kehilangan diri Anda untuk keinginan. Tidak peduli apa yang mungkin keinginan Anda - belajar bahasa Prancis, menjadi juru masak gourmet, memahami anak Anda, belajar berenang, jatuh cinta atau mendaki gunung - keinginan adalah obat adiktif memang. Mengapa saya telah di pencarian ini - atau keinginan untuk belajar - tentang mendaki gunung tidak masuk akal bagi saya, mendaki gunung adalah sesuatu SusiDee tidak akan pernah melakukan. Empati! Antara usia, merokok dan kemalasan, SusiDee hampir tak bisa berjalan dari kamar mandi ke komputer tanpa istirahat. Tapi kegembiraan itu, kekaguman itu, keinginan itu - ini telah menjadi pencarian saya. Saya akhirnya menemukan jawaban untuk keinginan ini, mimpi ini, pencarian ini. K2 - The Ultimate Tinggi bukanlah film besar, pada waktu itu bahkan bukan film yang bagus. Sebagai sebuah drama Broadway (sesuatu yang saya tidak bisa mengerti sama sekali), itu adalah kegagalan menyedihkan - satu set soliter menampilkan gunung kaki 55 yang harus ditutup karena NYPD menganggap bahaya kebakaran. Ketika memperbaiki masalah dan dibuka kembali, ini heran mengumpulkan Tony untuk desain indah terbaik. Seperti pindah ke layar itu digemukkan cerita, menambahkan beberapa karakter, menambahkan beberapa fantastis musik, dan menambahkan pemandangan. film ini difilmkan sebagian pada Mt. Waddington, Kanada, dan di Kashmir, di dasar nyata K2, puncak tertinggi kedua di dunia -. Adik junior Everest. Tidak ada yang luar biasa tentang akting di film, tidak ada yang luar biasa tentang dialog. Alur cerita agak diprediksi. Ada, Namun, dua hal yang saya pelajari dari film ini. Satu hal, tentu saja, aku sudah tahu. Persahabatan, menjadi sobat, menjadi seorang teman - hal-hal ini di atas segalanya, hal yang paling penting dalam hidup. Tanpa seorang teman, teman, sobat, Anda tidak beralasan, tidak peduli siapa atau apa yang teman, teman atau sobat mungkin. Hal ini dapat pasangan Anda, anak Anda, setiap anggota keluarga. Hal ini dapat menjadi orang sebelah, seseorang di tempat kerja, atau bahwa pria belaying Anda di 20.000 kaki. Persahabatan adalah apa alasan Anda untuk semangat Anda, jiwa Anda. Hal lain yang saya pelajari dari film ini adalah iming-iming tertahankan gunung. Aku berjalan Everest dengan Jon Krakauer dan mengamati ngeri dan rasa sakit. Saya juga melihat keindahan gunung tapi aku tidak pernah merasa godaan. Aku menggigil dalam tenda dengan Ruth Kocour di Denali dan menghidupkan kembali rasa sakit dan kesedihan. Saya juga melihat keindahan gunung tapi aku tidak pernah merasa godaan. Dengan Taylor Brooks (Michael Biehn) dan Harold Jameson (Matt Craven) Saya melihat keindahan K2 dan saya akhirnya merasa iming-iming gunung. Apa yang bisa saja mungkin sudah berbeda tentang film ini dari yang lain saya telah melihat atau buku saya baca?Cinematographer Gabriel Beristain dan Musik Komposer Chaz Jankel telah membuat pernikahan keindahan dan suara dan telah melibatkan Anda. Tembakan megah dari gunung, baik siang dan malam, ditambah dengan musik, telah menambahkan dimensi yang lain tidak. Langit begitu biru rusak hati Anda, salju begitu putih bersinar. Sangat kekosongan lanskap menambahkan kenyataan dan bukan mengurangi dari itu. Ada banyak adegan Aku berharap bisa menyampaikan kepada Anda, tetapi kata-kata belaka tidak bisa karena keadilan. Dalam satu, seperti Taylor dan? H 'membuat pendakian pertama mereka ke sisi Mt. McKinley, mereka lari ke tim lain memanjat. Hebatnya, orang-orang yang melekat pada sisi gunung dengan tali sederhana dan harness - salah satu bahkan di tempat tidur gantung - dan mereka berencana untuk menghabiskan malam tergantung di sisi gunung. Melihat ke bawah, Anda akan melihat penurunan tipis dari 10.000 kaki di bawah Anda - itu adalah hati. Kemudian, mereka menunjukkan adegan malam di McKinley dengan puncak cragged ungu di latar belakang, salju menumpuk di sekitar dan tenda diterangi dari dalam oleh lentera mereka - semua tenda dalam berbagai warna tampak seperti beberapa anak yang disengaja telah dibuang sekotak krayon di salju. Akhirnya, pendakian K2 oleh Taylor dan H '-? Tebing semata-mata salju berkilau digariskan oleh langit biru, cerah jas biru dan oranye mereka dengan latar belakang salju -. Yang luar biasa Musik hanya melalui filter sesekali, tapi ketika apakah itu sangat kuat. Semacam campuran antara Pink Floyd dan New York Philharmonic, tenun suara 'dengan gitar soulful, gambar Anda ke sisi gunung. Kadang-kadang lembut dan membelai, kadang-kadang mendorong cara 'nya pada Anda keras dan kuningan, tetapi selalu memikat. Pada saat itu indah, kadang-kadang itu menyakitkan. Pada saat musik adalah sebagai terpencil seperti gunung itu sendiri. Ada kematian dalam film ini. Ada ditinggalkan. Ada patah hati. Ada cinta, kedamaian dan perasaan kelengkapan. Ada meninggalkan pekerjaan Anda, keluarga Anda, teman-teman Anda. Tidak ada yang cukup tentang cerita saat Anda melihat kedua orang ini (yang playboy dan pria keluarga) berpaling pada semua hal yang mereka cintai untuk mencapai puncak yang mengundang mereka. Tidak ada yang cukup tentang cerita yang Anda menonton playboy (Taylor) berjalan pergi dan meninggalkan pasangannya mendaki, pria keluarga (? H '), untuk membekukan sampai mati. Ini hanya cerita tentang dua orang mencapai puncak tak terkalahkan tanpa kehilangan impian mereka, keinginan mereka. Mengapa itu masuk saya, bagaimana hal itu memikat saya, apa keinginan saya? . Ah, kebebasan, tentu saja, kebebasan tak tertahankan.
Film ini didedikasikan untuk Jim Wickwire, pengacara, dan Lou Reichard, biofisika, yang merupakan orang Amerika pertama yang menaklukkan K2 - 9/6/78 Rekomendasi: Ya .

03. TOUCHING THE VOID
Spoilerfor cover:
 Untuk seseorang yang sungguh-sungguh percaya bahwa dia tidak akan pernah mendaki gunung, saya menghabiskan jumlah yang tidak masuk akal waktu untuk berpikir tentang mendaki gunung. Dalam mimpi saya tali saya telah datang kehilangan dan saya jatuh, jatuh, dan semua jalan ke bawah saya berteriak: "! Bodoh Kau begitu bodoh Anda naik semua jalan di sana hanya sehingga Anda bisa jatuh kembali ke bawah"

Sekarang ada film lebih menakutkan daripada mimpi burukku. "Touching the Void" adalah film yang paling mengerikan tentang mendaki gunung saya lihat, atau bisa bayangkan. Saya telah membaca ulasan dari kritikus yang hanya cukup diaduk oleh film (teman saya Dave Kehr tentu tetap tenang), dan saya harus menyimpulkan bahwa mimpi mereka tidak dihantui dengan saya berada.
Aku tidak mengambil satu catatan selama film ini. Aku hanya duduk di sana sebelum layar, terpesona, terpesona dan ketakutan. Bukan untuk saya diskusi tentang kegunaan format "pseudo-dokumenter," atau pertanyaan tentang bagaimana kamera kebetulan menunggu di bawah celah ketika Simpson jatuh masuk "Touching the Void", bagi saya, lebih dari film horor daripada film horor sebenarnya pernah bisa.
Film ini tentang Joe Simpson dan Simon Yates , dua Brits di pertengahan 20-an yang bertekad untuk skala wajah barat melarang sebuah gunung bernama Siula Grande, di Andes Peru. Mereka fit dan dalam pelatihan yang baik, dan cukup berani untuk mencoba "satu push" metode pendakian, di mana mereka membawa semua peralatan mereka dengan mereka, bukan membangun cache sepanjang rute.Mereka terbatas pasokan mereka untuk mengurangi berat badan, dan berencana untuk naik dan turun dengan cepat.
Ini tidak bekerja seperti itu. Badai salju melambat dan membutakan mereka.Pendakian itu bisa dilakukan, tapi dalam perjalanan ke bawah, badai kebingungan mereka dan drift yang menyembunyikan bahaya celah-celah tersembunyi dan jatuh. Bertali bersama-sama, mereka bekerja dengan satu orang selalu berlabuh, dan sebagainya Yates mampu memegang tali ketika Simpson memiliki tiba-tiba jatuh. Tapi itu bencana: Dia patah kaki, mengemudi tulang betis up melalui soket lutut. Keduanya tahu bahwa patah kaki pada naik dua orang, dengan penyelamatan mustahil, adalah hukuman mati, dan memang Simpson mengatakan ia agak terkejut bahwa Andrea memutuskan untuk tinggal bersamanya dan mencoba untuk mendapatkan dia.
Kita tahu bahwa Simpson selamat, karena film menunjukkan Simpson kehidupan nyata dan Yates, difilmkan terhadap latar belakang polos, melihat langsung pada ke kamera, mengingat petualangan mereka dalam kata-kata mereka sendiri. Kami juga melihat cobaan kembali diberlakukan oleh dua aktor ( Brendan Mackeysebagai Simpson, Nicholas Harun sebagai Yates), dan pendaki berpengalaman digunakan sebagai aksi ganda. Film ini ditembak di lokasi di Peru dan juga di Pegunungan Alpen, dan urutan mendaki selalu benar-benar meyakinkan, penggunaan aktor dalam adegan tersebut bukanlah selingan karena wajah mereka begitu berjenggot, beku kedinginan dan salju-berlapis yang kita tidak bisa mengenali mereka.
Yates dan Simpson memiliki tali 300 kaki. Rencana Yates adalah untuk menurunkan Simpson 300 kaki dan menunggu tarikan pada tali. Itu berarti Simpson telah digali dan berlabuh dirinya dan itu aman untuk Yates untuk turun dan ulangi proses. Sebuah metode yang baik dalam teori, tapi kemudian, setelah gelap, dalam badai salju, Yates menurunkan Simpson atas tebing dan meninggalkan dia menggantung di udara selama setetes jarak diketahui. Karena mereka berada di luar jangkauan pendengaran dalam badai salju, semua Yates bisa tahu adalah bahwa tali sangat ketat dan tidak bergerak, dan kakinya tergelincir keluar dari lubang yang telah digali untuk menahan mereka. Setelah satu jam atau lebih, ia menyadari bahwa mereka berada di jalan buntu. Simpson menggantung di udara pertengahan, Yates tergelincir, dan kecuali ia memotong tali mereka berdua pasti mati. Jadi dia memotong tali.
Simpson mengatakan ia akan melakukan hal yang sama dalam situasi, dan kami percaya padanya. Apa yang kita tidak bisa percaya adalah apa yang terjadi selanjutnya, dan apa yang membuat film ini menjadi sebuah cerita yang luar biasa dari daya tahan manusia.
Jika Anda berencana untuk melihat film ini - tidak akan mengecewakan Anda - Anda mungkin ingin menyimpan sisa review sampai nanti.
Simpson, sangat, jatuh ke celah tapi diperlambat dan diselamatkan oleh beberapa jembatan salju ia crash melalui sebelum ia mendarat pada langkan es dengan setetes di kedua sisi. Jadi ada dia, dalam kegelapan total dan dingin pahit, bahan bakarnya gone sehingga ia tidak bisa mencairkan salju, baterai lampu nya hampir habis, dan tidak ada makanan. Dia lapar, dehidrasi, dan sakit kejam dari tulang grinding bersama di kakinya (dua aspirin tidak membantu banyak).
Hal ini jelas Simpson tidak bisa naik kembali dari celah. Jadi dia akhirnya berjudi segala sesuatu pada strategi yang tampaknya kegilaan itu sendiri, tapi hanya pilihan nya selain menunggu kematian: Dia menggunakan tali untuk menurunkan dirinya ke kedalaman yang tidak diketahui di bawah ini. Jika jaraknya lebih dari 300 meter, dengan baik, maka, ia akan benar-benar berada di ujung tanduk.
Tapi ada lantai jauh di bawah, dan di pagi hari ia melihat cahaya dan mampu, sangat, merangkak keluar ke pegunungan. Dan itu hanya awal dari penderitaannya. Dia entah bagaimana harus turun gunung dan menyeberangi dataran penuh dengan batu dan batu-batu, sehingga ia tidak bisa berjalan tapi harus mencoba untuk melompat atau merangkak meskipun rasa sakit di kakinya.Bahwa dia melakukannya terwujud, karena ia selamat menulis buku dan muncul dalam film. Bagaimana dia melakukannya memberikan pengalaman yang pada waktu itu saya menutup mata saya terhadap penderitaannya.
Film ini adalah pengalaman yang tak terlupakan, disutradarai oleh Kevin Macdonald (yang membuat " One Day Pada bulan September , "kata peraih Oscar tentang 1972 Olympiad) dengan semacam keterusterangan brutal dan kesederhanaan yang tidak pernah mencoba untuk menambah ketegangan atau drama (tidak diperlukan !) tetapi hanya menceritakan kisah, seperti yang kita lihat di dalam kekafiran.
Kita belajar pada akhir bahwa setelah dua tahun leg operasi Simpson itu diperbaiki, dan bahwa (tetapi Anda mengantisipasi hal ini, bukan?) Ia kembali ke mendaki lagi. Belajar ini, saya teringat jalur Boss Gettys 'tentang Citizen Kane: "Dia akan membutuhkan lebih dari satu pelajaran." Moga-moga sisa pidatonya tidak berlaku untuk Simpson: "... dan dia akan mendapatkan lebih dari satu pelajaran."

02. VERTICAL LIMIT
Spoilerfor cover:
  Seseorang, saya pikir itu adalah saya, adalah mengamati hari lain bahwa Hollywood pernah benar-benar berhenti membuat gambar B, mereka hanya memberi mereka anggaran $ 100 juta dan dipasarkan sebagai gambar A."Vertical Limit" adalah contoh: Ini terbuat dari formula yang jelas dan konflik baru pulp, tapi sangat bertindak dan baik dibuat. Film ini dapat dibandingkan dengan " The Perfect Storm , "petualangan lain tentang manusia menantang kekuatan kepala batu alam. Salah satu perbedaan adalah bahwa "Badai" menggambarkan ego dan misjudgments karakter yang jujur, dan membuat mereka membayar untuk kesalahan mereka, sementara "Vertikal Batas" chugs gembira menuju salah satu ujung di mana semua orang mendapat apa yang mereka layak, dalam satu atau lain cara , kecuali untuk beberapa karakter pendukung dibuang.
Ini sinyal bahaya bila film membawa nitrogliserin ke dalam plot. Nitro telah muncul dalam film-film yang baik seperti "The Upah Ketakutan" dan "Sang Penyihir," tapi bahkan ada itu menunjukkan kualitas yang paling aneh, yang adalah bahwa ia selalu meledakan tepatnya sinkron dengan persyaratan plot.
"Vertikal Batas" memperkenalkan nitro ke dalam situasi di mana tiga pendaki yang terjebak dalam gua es di dekat bagian atas K2. Mereka adalah jutawan korup ("Ini adalah pernyataan hidup bagi saya"), pemandu yang berpengalaman dan adik pahlawan. Pahlawan mengumpulkan sekelompok enam relawan dalam misi penyelamatan mungkin bunuh diri. Mereka membawa nitro, dan meskipun saya tahu bahwa bahan peledak yang digunakan dari waktu ke waktu di pegunungan untuk jar longsoran longgar, film tidak pernah menjelaskan bagaimana sebuah ledakan tak terkendali nitro memiliki potensi untuk membantu para korban terperangkap lebih dari menyakiti mereka. Yang satu adegan di mana nitro digunakan sebagaimana dimaksud tidak apa-apa untuk menjawab pertanyaan.
Sisa waktu, nitro perlu membahayakan regu penyelamat, untuk memberikan ketegangan, untuk mengejutkan kami dengan ledakan yang tidak diinginkan dan untuk membuang karakter kecil sehingga tidak akan ada apa-apa tapi bagian berbicara tersisa untuk klimaks. The nitro berfungsi sebagai bukti bahwa "Vertical Limit" tidak begitu banyak film yang tulus tentang bahaya dan kode mendaki gunung sebagai sebuah thriller dengan banyak salju. Pada saat itu, bagaimanapun, itu cukup bagus, dan saya dapat merekomendasikan film ini sebagai petualangan B sementara bertanya-tanya seperti apa film A mungkin telah dibuat dari bahan yang sama.
Chris O'Donnell bintang sebagai Peter Garrett, seorang fotografer National Geographic. Dia dan adiknya Annie ( Robin Tunney ) ditampilkan dengan ayah mereka di urutan judul pembukaan, yang berakhir dengan Peter memotong tali yang mengirimkan ayahnya jatuh ke kematiannya tetapi suku cadang dirinya dan Annie. Jika tiga kehidupan mungkin memiliki, atau akan, telah hilang. Peter dan Annie tidak setuju tentang hal ini, meskipun legendaris toeless gunung Montgomery Wick ( Scott Glenn ) memberitahu Petrus ia melakukan hal yang benar, dan oleh karena itu seseorang dalam film akan Reprise bahwa keputusan akhir cepat atau lambat.
Annie, seorang pendaki terkenal, terperangkap di gunung dengan jutawan Elliot Vaughn ( Bill Paxton ) dan Tom McLaren ( Nicholas Lea ), sebuah panduan ace.Vaughn memiliki maskapai penerbangan, dan mimpinya adalah untuk berdiri di puncak K2 pada saat salah satu perdana penerbangan membesarkan kepala nya. Ini melibatkan pendakian di berisiko pendakian cuaca, dan kesalahan penting ketika McLaren berpikir mereka harus kembali dan ditolak oleh Vaughn keras kepala.
Mendaki gunung selalu mengilhami mimpi buruk yang sama untuk saya: Saya jatuh dari tempat yang tinggi, dan mengutuk diri sepanjang jalan turun karena cukup bodoh untuk naik semua jalan di sana secara sukarela. Aku pernah melihat memanjat dokumenter di mana pendaki melakukan hal-hal menakjubkan, meskipun tidak begitu menakjubkan sebagai beberapa stunts di "Vertical Limit."Campuran pekerjaan stunt dan efek yang mulus, dan ada ketegangan nyata karena mereka tepi keluar bintik-bintik ketat, bahkan jika kadang-kadang kita ingin berteriak saran di layar. (Dalam satu adegan, seorang pendaki yang tergantung oleh lengan di tepi tebing, dan pendaki lain berjalan ke tepi, yang pada sudut menakutkan, sementara untethered. Di lain, seorang pendaki jangkar nya cara es kapak terlalu dekat ke tepi.) Salah satu urutan yang efektif menunjukkan enam penyelamat sedang mendarat di 22.000 kaki dengan sebuah helikopter penurunan berisiko. Lainnya menunjukkan tiba-tiba dengan yang hal yang bisa salah. Ada tenggat waktu mutlak yang diberlakukan oleh realitas gunung (setelah mereka mengalami dehidrasi, mereka mati). Dan kinerja yang kuat, terutama oleh Glenn sebagai pendaki keras digigit dengan agenda pribadi. "Vertical Limit" memberikan dengan efisiensi dan kerajinan, dan ada saat-saat, ketika karakter yang menggantung di setetes satu mil, ketika kita bahkan tidak keberatan bagaimana itu memanipulasi kita.
pan>Dia> � a , P�4 ��1 i, dan sakit kejam dari tulang grinding bersama di kakinya (dua aspirin tidak membantu banyak).
Hal ini jelas Simpson tidak bisa naik kembali dari celah. Jadi dia akhirnya berjudi segala sesuatu pada strategi yang tampaknya kegilaan itu sendiri, tapi hanya pilihan nya selain menunggu kematian: Dia menggunakan tali untuk menurunkan dirinya ke kedalaman yang tidak diketahui di bawah ini. Jika jaraknya lebih dari 300 meter, dengan baik, maka, ia akan benar-benar berada di ujung tanduk.
Tapi ada lantai jauh di bawah, dan di pagi hari ia melihat cahaya dan mampu, sangat, merangkak keluar ke pegunungan. Dan itu hanya awal dari penderitaannya. Dia entah bagaimana harus turun gunung dan menyeberangi dataran penuh dengan batu dan batu-batu, sehingga ia tidak bisa berjalan tapi harus mencoba untuk melompat atau merangkak meskipun rasa sakit di kakinya.Bahwa dia melakukannya terwujud, karena ia selamat menulis buku dan muncul dalam film. Bagaimana dia melakukannya memberikan pengalaman yang pada waktu itu saya menutup mata saya terhadap penderitaannya.
Film ini adalah pengalaman yang tak terlupakan, disutradarai oleh Kevin Macdonald (yang membuat " One Day Pada bulan September , "kata peraih Oscar tentang 1972 Olympiad) dengan semacam keterusterangan brutal dan kesederhanaan yang tidak pernah mencoba untuk menambah ketegangan atau drama (tidak diperlukan !) tetapi hanya menceritakan kisah, seperti yang kita lihat di dalam kekafiran.
Kita belajar pada akhir bahwa setelah dua tahun leg operasi Simpson itu diperbaiki, dan bahwa (tetapi Anda mengantisipasi hal ini, bukan?) Ia kembali ke mendaki lagi. Belajar ini, saya teringat jalur Boss Gettys 'tentang Citizen Kane: "Dia akan membutuhkan lebih dari satu pelajaran." Moga-moga sisa pidatonya tidak berlaku untuk Simpson: "... dan dia akan mendapatkan lebih dari satu pelajaran."

01. INTO THIN AIR
Spoilerfor cover:
Pada tanggal 10 Mei 1996, penulis Jon Krakauer menemukan dirinya harfiah di atas dunia dan kurang dari 24 jam dari tragedi yang katanya adalah'' mungkin menghantui saya selama sisa hidup saya.'' Dua bulan sebelumnya, Di luar majalah mengirimnya ke Nepal untuk mendaki Gunung Everest pada ekspedisi dipandu dan menulis tentang hal itu. Krakauer pikir dia memiliki sudut yang baik, dalam 43 tahun sejak Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay menjadi orang pertama yang mencapai puncak 29.028 kaki, Everest telah menjadi dianggap sebagai begitu rutin diatasi bahwa perjalanan ke atas adalah tersedia untuk setiap cocok dengan beberapa pendaki kemampuan gunung dan biaya $ 65.000 dari sebuah tiket ekspedisi. '' Hei, pengalaman berlebihan,'' kata Scott Fischer panduan dia. '' Kami punya besar E tahu .... Aku bilang, kami telah membangun jalan bata kuning menuju puncak.''
Seperti Into Thin Air , Krakauer laporan yang memilukan perjalanannya, membuat sangat jelas, semakin ke atas adalah hanya setengah pertempuran, dan terlalu percaya mungkin musuh yang paling mematikan seorang pendaki yang baik. Krakauer membuatnya turun hidup-hidup oleh keberuntungan waktu, beberapa jam setelah ia membuat puncak, badai menyebabkan kematian dua rekan tim serta pemandu mereka, Rob Hall dan Andy Harris, ditambah Fischer sendiri, yang memimpin terpisah kelompok atas gunung. Kurang dari satu tahun kemudian, kedatangan Into Thin Air , tertulis terhadap saran dari rekan-rekan yang mengatakan Krakauer ia membutuhkan jarak yang lebih jauh dari trauma, berdiri sebagai kemenangan yang mengerikan - sebuah buku yang menawarkan pembaca kedekatan emosional bukti yang selamat serta sebagai presisi, detail, dan pencarian akurasi sepotong besar jurnalisme.
. Bahwa buku Krakauer adalah bahkan jelas merupakan kemenangan atas fisiologi sendiri Into Thin Airjelas menerjemahkan pengkhianatan tubuh yang menimpa penulis 43 tahun dan rekan tim - tiga dokter, pengacara, penerbit, seorang ekspres karyawan federal (yang satunya wanita), dan seorang pekerja pos - saat mereka menaiki, pertama ke Base Camp 17.600 kaki dan kemudian ke empat kamp menengah yang memungkinkan mereka untuk menyesuaikan diri dengan ketinggian sebelum mencoba puncak.Bahkan, tidak ada penyesuaian: Kesampingkan sakit kepala menyilaukan, kebrutalan pencernaan, jari-jari beku bahwa angin dingin dapat menghasilkan, dan kemungkinan jauh lebih mematikan dari edema paru atau otak, dan pendaki masih akan menghadapi hipoksia, kekurangan oksigen yang dapat mengurangi penilaiannya dengan seorang anak lambat hanya ketika ia membutuhkan kecerdasan dewasa yang paling. Itu hipoksia yang menyebabkan insiden yang Krakauer indicts dirinya paling parah - kegagalan untuk mengakui bahwa Harris, sementara bersikeras ia baik-baik saja, adalah dirinya sendiri hipoksia dan sangat membutuhkan bantuan.
Sulit untuk membayangkan sebagian besar pembaca Into Thin Air memberatkan Krakauer, tetapi banyak dapat berbagi keyakinannya bahwa mendaki Everest adalah'' tindakan intrinsik irasional'' - atau, sebagai istrinya sendiri meletakkannya dengan keterusterangan marah setelah mengemudi dia ke bandara, '' f --- ing bodoh dan sia-sia.'' Tapi Krakauer adalah master di menyelidiki psikologi mereka yang merasa haus tepi kasar alam (nya Into the Wild , EW 1996 Book of the Year, adalah brilian eksplorasi topik), dan buku barunya akan memikat bahkan yang paling sofa-terikat skeptis.
Menggunakan semua kekuatannya observasi dan reportase, Krakauer hanya membawa Anda ke Everest - ke sebuah biara di mana seorang lama bangga memamerkan foto dirinya berpose dengan Steven Seagal, untuk Base Camp, di mana beberapa pendaki menikmati kemewahan seperti mesin fax dan roti segar sementara yang lain berjemur di bawah sponsor spanduk Starbucks, ke Icefall menakutkan, labirin gletser di mana bongkahan es besar seperti gedung perkantoran overhead yang mengerang, ke aerie hantu yang disebut Camp Four, kerumunan angin-mengecam tenda bersama ratusan dibuang, tabung kosong oksigen. Ia mengeksplorasi persahabatan frost-menggigit pendaki, komersialisasi Everest itu sendiri, dan budaya yang terlalu dieksploitasi para sherpa, yang disewa untuk mengangkut peralatan dan perlengkapan, dan kadang-kadang mengangkut pendaki juga. Anda dengan Krakauer langkah demi langkah melemahkan - dan ini adalah sebagai dekat dengan Everest seperti yang Anda ingin mendapatkan.
Tapi semua ketajaman penulis lakukan dia sedikit baik ketika ia dan rekan-rekan pendaki nya tiba-tiba terjebak, melemahkan kekuatan, dan meninggalkan berdaya dalam dunia angin, es, dan kegelapan. Pada sepertiga terakhir Into Thin Air , sebagai kengerian perjalanan Krakauer yang terungkap, adalah mustahil untuk menyelesaikan buku ini bergeming dan tidak mungkin untuk melupakan sejenak bahwa penulisnya akan memberikan apa saja untuk tidak harus menulis. A
puran� k r P9 ��1 t dan efek yang mulus, dan ada ketegangan nyata karena mereka tepi keluar bintik-bintik ketat, bahkan jika kadang-kadang kita ingin berteriak saran di layar. (Dalam satu adegan, seorang pendaki yang tergantung oleh lengan di tepi tebing, dan pendaki lain berjalan ke tepi, yang pada sudut menakutkan, sementara untethered. Di lain, seorang pendaki jangkar nya cara es kapak terlalu dekat ke tepi.) Salah satu urutan yang efektif menunjukkan enam penyelamat sedang mendarat di 22.000 kaki dengan sebuah helikopter penurunan berisiko. Lainnya menunjukkan tiba-tiba dengan yang hal yang bisa salah. Ada tenggat waktu mutlak yang diberlakukan oleh realitas gunung (setelah mereka mengalami dehidrasi, mereka mati). Dan kinerja yang kuat, terutama oleh Glenn sebagai pendaki keras digigit dengan agenda pribadi. "Vertical Limit" memberikan dengan efisiensi dan kerajinan, dan ada saat-saat, ketika karakter yang menggantung di setetes satu mil, ketika kita bahkan tidak keberatan bagaimana itu memanipulasi kita.

11 Film Terbaik Tentang Pendakian Gunung & Panjat Tebing

11. HIGH LANE
Spoilerfor cover:
 Lima pendaki gunung, Fred (Nicolas Giraud), pacarnya Karine (Maud Wyler), Chloe (Fanny Valette), pacarnya Loic (Johan Libereau), dan Chloe mantan pacar dan kelima roda Guillaume (Raphael Lenglet) memutuskan untuk mengambil jejak di pegunungan Balkan. Meskipun itu ditutup, mereka bekerja di sekitar itu meskipun tidak tanpa beberapa panggilan dekat. Ketika jejak akan diblokir dan Loic menderita vertigo berat, Fred dan Karine pergi ke depan untuk mengatur tali sehingga mereka bisa naik. Fred mendapat kakinya terjebak dalam perangkap beruang dan diseret, sebagai Karine membantu kelompok. Malam itu mereka mencari dia, hanya untuk Karine untuk menusuk oleh seorang tokoh tak dikenal.

Chloe, Guillaume, dan Loic menemukan sebuah gua di mana si pembunuh, seorang pemburu inbrida tampaknya telah diambil untuk membunuh orang-orang yang menyeberang ke wilayahnya. Menemukan Fred mati, pencarian Guillaume untuk flare dan Loic mengunci dia ke dalam pemikiran basement dia akan mengkhianati mereka (dan karena ia membuat gerakan pada Chloe). Pembunuh, Anton, datang kembali dengan tubuh Karine dan setelah Loic berjalan pertarungan singkat, meninggalkan pacarnya. Tepat sebelum Chloe adalah untuk dibunuh meskipun, hati nurani Loic itu mendapat lebih baik dari dia dan dia kembali, mengganggu Anton menjadi habis. Dia memukuli Anton hanya untuk terjebak pada tangga besi menggantung. Guillaume dan Chloe menemukan dia dan ketika Chloe tidak bisa melihat apa yang dia lakukan, Guillaume memungkinkan Loic jatuh ke kematiannya daripada menyelamatkannya. Guillaume berpura-pura dia kehilangan cengkeramannya pada Loic, rupanya sehingga ia bisa kembali bersama-sama dengan Chloe. Pengkhianatan ini biaya nya Namun, karena ia ditembak di kepala dengan panah oleh Anton segera setelah ini.
Chloe, marah oleh kematian teman-temannya, Anton menyerang, dan ketika penjaga sedang down, memotong tenggorokannya. Anton masih hidup, tapi hampir. Chloe mengambil garis zip untuk keselamatan, tetapi Anton bangkit dan pulih pisau dia menjatuhkan dan pergi untuk kabel. Kami mendengar suara itu patah, berarti dia putus itu, membunuhnya juga.
Sebuah coretan teks mencatat bahwa tubuh Loic ditemukan tiga hari kemudian, tapi Fred, Karine itu, Guillaume, dan Chloe tidak pernah ada. Anton, seorang anak diculik pada usia 5 tidak pernah terdengar lagi. Juga, ada 3.270 orang hilang di pegunungan Balkan.

10. EIGER SANCTION
Spoilerfor cover:
 dan Clint Eastwood "The Eiger Sanksi" adalah film seperti itu.
Ini memiliki plot sangat tidak mungkin dan bingung bahwa kita tidak bisa percaya untuk lebih dari 15 detik pada suatu waktu, namun urutan tindakan yang begitu menyerap dan fotografi gunung yang sangat menarik bahwa kita tidak peduli.
Eastwood karakter cukup mungkin untuk mulai dengan. Dia memainkan mildmannered, profesor berkacamata di sebuah perguruan tinggi seni liberal, tapi kami mencari tahu segera dia sesuatu yang istimewa ketika kita melihat koleksi karya seni yang dicuri 21. Dia diperoleh mereka, kita belajar melalui kegiatan sampingan sebagai seorang pembunuh untuk Amerika Super CIA.
Dia dipanggil keluar dari pensiun untuk satu pekerjaan terakhir. Sisi lain telah mencuri rahasia germwarfare kami dan membunuh salah satu orang kita (yang Eastwood teman terbaik di Burma).
Tugasnya, jika ia memilih untuk menerimanya: Pertama membunuh orang yang memberitahu pihak mereka, dan kemudian bergabung dengan ekspedisi Mountainclimbing di Pegunungan Alpen, di mana salah satu dari tiga anggota lain partai akan menjadi pembunuh temannya.
Yang terbesar dari beberapa lubang dalam plot melibatkan pembunuh ini lalu, tapi saya tidak melihat bagaimana saya bisa menjelaskan lubang tanpa merusak adegan terakhir yang besar untuk Anda. Mungkin itu cukup untuk mengatakan bahwa pembunuhnya adalah bukan salah satu dari orang yang kita pikir dia, dan bahwa (a) bos Eastwood harus tahu itu, tapi (b) pada akhir film ia tampaknya tidak.
Eastwood satunya petunjuk adalah bahwa sasarannya adalah orang yang pincang.Ternyata, tidak ada laki-laki dalam partai memanjat lemas, tapi Eastwood tampaknya tidak pernah melihat bahwa fakta kecil yang penting, dan menemukan dirinya mendaki Eiger berbahaya bagi tujuan yang nyata.
Ada tujuan, meskipun, dan itu untuk menyediakan kami dengan urutan mendaki besar. Yang pertama melibatkan Eastwood dan George Kennedy memanjat pilar straightup di Monument Valley.
Sekarang saya tidak akan mengatakan aku takut ketinggian, tapi saya, ah, baik, kadang-kadang sedikit mual memikirkan berdiri di tepi kaki penurunan 3.000 dan fotografi urutan ini baik-baik saja di vertigo inspirasi. Itu berakhir dengan tembakan helikopter menunjukkan Eastwood dan Kennedy sendirian di atas kolom.Seperti begitu banyak dari tembakan di film, itu jelas unfaked.
Dalam banyak film memanjat, para aktor yang benar-benar menempel batu wajah sekitar enam inci dari tanah. Atau ganda aksi digunakan untuk bagian-bagian rumit, dan kemudian kita dipotong dengan closeup bintang. Tidak di sini, Eastwood sebenarnya pendakian sendiri, dan fotografi bersikeras bahwa dengan banyak tembakan panjang yang salah lagi menetapkan posisi dan ketinggian sebelum zoom in untuk menunjukkan kepada kita itu Eastwood.
Yang membuat bahaya dalam adegan gunung tampak lebih nyata. Kami telah dialami sendiri lebih terlibat dengan Eastwood yang sebenarnya daripada kita akan dengan akrobatik Hollywood kerja, tidak peduli seberapa mengesankan. Dan jadi kita mendapatkan terbungkus dalam situasi, dan kita tergoda oleh fotografi, dan kami menikmati beberapa gadis cantik yang kebetulan bersama di jalan pahlawan, dan jika plot tidak masuk akal dengan baik, tidak ada film yang sempurna.

09. CLIFFHANGER
Spoilerfor cover:
  62 kata-kata kotor & 15 profanities, kekerasan grafis dalam bentuk multiple berdarah, pembunuhan sadis dan pemukulan brutal, dan, pembunuhan, pencurian & korupsi penegakan hukum.

Ringkasan:
 Ahli pendaki dan Rocky Mountain penyelamatan pekerja Sylvester Stallone turun seorang pendaki kematiannya dalam upaya penyelamatan harus menghadapi gunung dan dirinya sendiri untuk menyelamatkan teman-temannya dari penjahat brutal dalam film thriller penuh aksi, Cliffhanger.Sayangnya, dialog sangat ofensif dan kekerasan brutal menghancurkan nilai hiburan Cliffhanger.

Ulasan:
Ahli pendaki dan Rocky Mountain penyelamatan pekerja Sylvester Stallone turun seorang pendaki kematiannya selama penyelamatan tetapi harus menghadapi gunung dan dirinya sendiri untuk menyelamatkan teman-temannya dari penjahat dalam film thriller penuh aksi, Cliffhanger. Dalam film ini, sebuah geng bersenjata lengkap pencuri internasional umpan pesta penyelamatan dengan panggilan palsu untuk bantuan setelah liburan mereka kecelakaan pesawat-tanah di Rockies, dan menjarah mereka hilang di padang gurun yang tertutup salju. Mereka membutuhkan para ahli gunung untuk mencari uang tunai dan akan berhenti pada apa-apa dalam hal ini menegangkan, petualangan penuh bahaya. Kekerasan adalah faktor penentu Stallone mencoba untuk mengalahkan penjahat dan menyelamatkan teman-temannya di puncak gunung.sinematografi menakjubkan, dengan tembakan udara, yang pemandangan gunung dan pendaki menggantung ribuan kaki di udara, semua menggabungkan untuk membuat ini film visual menakjubkan.Stallone ternyata dalam kinerja tabah biasa, ramping dialog tapi besar pada tindakan! Kinerja Janine Turner adalah lelucon, tapi Michael Rooker membantu dengan upaya yang baik sebagai mitra Stallone.John Lithgow membuat penjahat besar, dan, bersama dengan geng-nya, bertanggung jawab atas konten brutal ofensif. Orang-orang jahat mendapatkan apa yang mereka layak, tapi siapa yang bisa tahu kapan kekerasan hujan pada setiap orang. Sayangnya, dialog sangat ofensif dan kekerasan brutal menghancurkan nilai hiburan Cliffhanger.

Selasa, 09 April 2013

Tips Cepat Meningkatkan Pull Up


Pull up merupakan salah satu latihan otot punggung dan otot tangan terbaik yang dilakukan dengan  bergantungan pada sebuah palang besi dan menarik tubuh sampai dagu melewati  palang besi tersebut. 
Didalam Jasmani Militer Pull Up adalah salah satu latihan yang sangat menunjang. Setiap prajurit, baik yang ingin melaksanakan UKP, Tes masuk Sekolah, kursus atau pun program priodik, termasuk Tes untuk masuk menjadi Prajurit TNI AD, AU maupun AL, wajib melaksanakan Tes kesegaran jasmani militer, dimana Pull Up termasuk didalam tes kesegaran jasmani tersebut.
Berlatih Pull Up memang hal yang cukup sulit bagi kebanyakan orang. Namun apabila berlatih secara rutin masalah tersebut dapat diatasi. Adapun langkah yang dapat dilakukan agar pull up anda mengalami peningkatan adalah sebagai berikut :
1. Langkah awal sebelum Pull Up, lakukan pemanasan ringan dengan titik berat pada gerakan tangan
2. Usahakan posisi tubuh lurus ketika naik dan turun.
3. Lakukan gerakan yang benar jangan terburu-buru atau ingin mendapatkan hasil yang banyak. Fokuskan pada gerakan yang benar terlebih dahulu.
4. Apabila mengalami kesulitan untuk mengangkat beban tubuh,  lakukan Pull Up secara benar semampunya setelah itu istirahat sebanyak dua atau tiga menit, setelah itu lakukan Pull Up lagi secara benar, lakukan berulang-ulang minimal 10x.
5. Jangan malu dengan jumlah yang didapat dan usahakan agar dilakukan secara rutin SETIAP HARI.
6. Tambahkan jumlah perolehan setiap hari minimal 1 angkatan dan lakukan secara teratur.
7. Jangan kaget dan putus asa jika ternyata dalam dua atau tiga minggu pelaksanaan latihan ini, Pull Up anda malah mengalami kemunduran, ini hal biasa dikarenakan otot anda belum terbiasa, Jangan berhenti, berlatihlah terus, sebab setelah anda melewati fase ini, Pull Up anda akan mengalami peningkatan.  
8. Semua kembali kepada niat anda, agar berhasil tanamkan niat yang kuat bahwa anda BISA.
Selamat Mencoba

Kamis, 21 Maret 2013

Tebing Sumbing Gunung Kelud Kediri

Tebing Sumbing Gunung Kelud merupakan tebing batu andesit abu-abu gelap berbentuk mengerucut indah dengan kemiringan hampir sembilan puluh derajat, yang letaknya berada di sisi sebelah kanan setelah keluar dari terowongan Gunung Kelud. Adalah karena melihat beberapa orang berjaket orange menyala terlihat tengah menggelantung di Tebing Sumbing Gunung Kelud itu, kami pun mendaki gundukan di sebelah kanan jalan utama.
Setelah melewati gundukan berbatu terjal itu, kami pun sampai di sebuah tanah datar luas dengan gerumbul perdu yang lebat, dimana terlihat ada sebuah tenda kecil berwarna kuning dan dua anak muda yang tengah duduk-duduk. Rupanya mereka adalah bagian dari kelompok lima mahasiswa sebuah perguruan tinggi swasta di Jakarta yang tengah melakukan pendakian Tebing Sumbing Gunung Kelud. Sumbing adalah salah satu dari empat puncak Gunung Kelud, selain Puncak Kelud sendiri, Puncak Gajah Mungkur, dan Puncak Gedang.
Tebing Sumbing Gunung Kelud
Tebing Sumbing Gunung Kelud yang menjulang cantik setinggi 200 meter, dengan satu puncak bentuknya meruncing dan puncak lain yang lebih rendah bentuknya membulat. Joglo putih di atas Puncak Gajah Mungkur terlihat di sisi sebelah kiri.
Tebing Sumbing Gunung Kelud
Tiga orang mahasiswa Jakarta itu tampak tengah membuat jalur pendakian Tebing Sumbing Gunung Kelud, dengan satu orang diantaranya berada di atas sebagai perintis jalur pendakian. Di bawah mereka tampak menggantung sebuah portaledge, sebuah tenda khusus yang bisa di pasang pada medan vertikal sebagai tempat beristirahat dan menginap untuk menghemat waktu dan tenaga.
Tebing Sumbing Gunung Kelud
Batuan andesit Tebing Sumbing Gunung Kelud ini kabarnya tidak semuanya kuat menancap satu sama lain, karena ada juga yang bisa berguguran ketika dibor dan dipanjat, sehingga para pendaki Tebing Sumbing Gunung Kelud ini menggunakan topi pelindung kepala sebagai tindakan pengamanan.
Tebing Sumbing Gunung Kelud
Seorang mahasiswa perintis jalur terlihat tengah mengamati lintasan yang hendak dibuatnya. Menjadi perintis jalur memerlukan tenaga dan konsentrasi, karena ia harus memutuskan sendiri jalur mana yang ia pilih, membor batuan tebing jika perlu, dan menancapkan piton (paku tebing) ke dalamnya. Karena itu biasanya mereka bekerja bergiliran sebagai perintis jalur.
Tebing Sumbing Gunung Kelud
Sementara seorang mahasiswa tengah bekerja merintis jalur, seorang lagi mengamat-amati dan berjaga-jaga di bawahnya, dan yang tampak tengah beristirahat mungkin sebelumnya telah mendapat giliran sebagai perintis jalur Tebing Sumbing Gunung Kelud ini. Pendakian tebing bukan hanya monopoli pria saja, karena yang terlihat tengah menjadi perintis jalur itu tampaknya adalah mahasiswi satu-satunya dalam kelompok itu

Kamis, 29 November 2012

TEKNIK PASSING DALAM SEPAK BOLA


Sepak bola merupakan Olahraga yang paling digemari di seluruh antero dunia. Tidak hanya di Indonesia, hampir seluruh negara ini setuju dengan ungkapan tersebut. Dalam bermain sepak bola tentunya tidak hanya bermodal nekat saja,namun ada beberapa teknik yang harus dipelajari untuk dapat bermain sepak bola. Dibawah ini adalah beberapa teknik dasar dalam sepak bola.
Teknik dasar sepak bola :
1.dribel yaitu menggiring bola dengan kaki dan menggunakan teknik-teknik tertentu
2.passing yaitu teknik untuk memberikan operan kepada teman satu tim
3.shooting yaitu teknik menembakkan bola ke arah gawang untuk mencetak gol
4.slidding yaitu teknik merebut bola dengan cara menyusur tanah
5.heading yaitu teknik mengenakan bola pada kepala atau sering disebut menyundul bola dengan pendapat ini.
Disini akan coba dijelaskan teknik passing bawah dalam sepak bola.
PASSING
Passing yang baik dimulai ketika tim sedang menguasai bola menciptakan ruang diantara lawan dengan bergerak dan membuka ruang di sekeliling pemain. Passing yang efektif memberikan peluang yang lebih baik untuk mencetak gol. Kebanyakan passing dilakukan dengan menggunakan kaki bagian dalam karena di kaki bagian dalam terdapat permukaan yang lebih luas bagi pemain untuk menendang bola, sehingga memberi kontrol bola yang lebih baik. Dibawah ini akan dijelaskan lebih detail tentang passing sepak bola dengan menggunakan kaki bagian dalam.
1. Posisikan badan menghadap ke arah kemana bola akan dituju
img_01202 img_01111
Posisi badan menghadap ke arah bola yang akan dituju dimaksudkan agar kita dalam menendang bola lebih dapat mengontrol dan menendang dengan baik.
2. Tarik kaki yang akan menendang ke belakang
img_0130 img_0113
Saat kita menarik kaki kebelakang itu adalah saat dimana kita akan menentukan seberapa kuat bola itu kita tendang. Biasanya semakin jauh tarikan kita maka akan semakin jauh juga bola kita tendang. Itu akan menentukan seberapa keras bola kita tendang.
3. Sentuhlah Bola dengan mengunakan kaki bagian dalam
img_0132 img_0115
Sesuai dengan latihan yang dilakukan maka kita hahus menyentuh bola dengan kaki bagian dalam
4. Follow Throw ( gerakan Lanjutan )
img_0147 img_0119
Gerakan akhir setelah kita melakukan sentuhan dengan bola, gerakan ini berfungsi untuk tidak membuat gerakan menjadi kaku dan enak dilihat. Hampir semua olahraga memiliki gerakan follow throw.
Itulah beberapa contoh teknik passing dalam sepak bola. Pada dasasnya passing dalam sepak bola merupakan hal yang sangat penting, ini dikarenakan passing merupakan unsur utama dalam sepak bola untuk dapat bermain lebih baik. Sepak bola tidak cuma menggiring bola lalu shooting. Sepak bola adalah permainan tim jadi dalam bermain kerjasama tim lebih diperlukan. Maka dari itu SELAMAT BERLATIH !!!!!!

INA vs SGP

Hasil Indonesia vs Singapura 1-0 - Hasil pertandingan Indonesia vs Singapura pada pertandingan penyihan Grup B Piala AFF 2012, Rabu (20/11/2012) berakhir dengan skor 1-0 bagi kemenangan timnas Indonesia. Kemenangan tipis yang diraih oleh Andik Vermansyah dan kawan-kawan sekaligus menjadi kemenangan perdana Indonesia atas Singapura selama kurun 14 tahun terakhir.

Gol kemenangan Indonesia atas Singapura tercipta pada menit ke-88, ketika Andik Vermansyah melakukan tendangan bebas yang jauh dari luar kotak penalti. Tendangan keras ke pojok kanan atas gawang Singapura tidak mampu diantisipasi oleh Mohamad Izwan Mahbud. Gol itu pun memateraikan kemenangan Indonesia 1-0.

Hasil Indonesia vs Singapura yang berakhir dengan kemenangan Indonesia sekaligus membuka peluang timnas untuk melaju kebabak berikutnya, setelah pada pertandingan sebelumnya melawan Laos anak asuhan Nil Maizar harus puas dengan hasil imbang 2-2, sementara Singapura pada pertandingan sebelumnya berhasil mengalahkan Malaysia dengan skor 2-0.

Demikianlah sekilas informasi tentang hasil pertandingan Indonesia vs Singapura ini. Semoga informasi ini kiranya bermanfaat, dan penulis mengucapkan selamat kepada Timnas Garuda Indonesia atas kemenangan yang diraih ini. Semoga pada pertandingan yang akan datang melawan Malaysia, timnas Indonesia juga mampu berjaya.

cara tendangan bebas

Cara Melakukan Tendangan Bebas ala Cristiano Ronaldo - Christiano Ronaldo. Inilah salah satu pemain sepak bola yang paling saya sukai karena keterampilannya dalam bermain bola. Bola jika sudah berada dikakinya, terlihat seperti tidak dikontrol dengan kakinya melainkan dengan pikirannya.


Christiano Ronaldo yang mulai bersinar namanya dibawah naungan pelatih Manchester United Sir Alex Ferguson ini mempunyai berbagai kelebihan dibandingkan pemain lain, salah satunya yaitu dalam mengeksekusi tendangan bebas.

Nah. Saya ada sedikit tips dan trik bagi kalian penggemar sepak bola yang ingin mempunyai tendangan bebas layaknya Christiano Ronaldo ini:


 
Yang pertama fokuskan pandangan dan cari celah mana yang akan kalian tuju. Dengan memfokuskan arah mana yang akan kalian tuju, hal ini bisa membuat pikiran kalian lebih focus ketika menendang bola. Pada saat kalian mencari celah atau tujuan, jangan sampai mata kalian terbaca oleh lawan jadi siasatilah cara pandang kalian.


Yang ketiga, posisikan kaki kalian dibelakang bola, ambil 5 sampai 6 langkah dan buka kedua kaki. Jangan terlalu lebar membuka kaki karena akan mengubah keseimbangan kalian.

Langkah ini dilakukan agar kita bisa memprediksikan jarak kaki dengan bola dan juga kekuatan kaki pada saat lari akan berpengaruh juga terhadap kekuatan tendangan kaki menuju bola, arah dan rotasi bola.


Langkah berikutnya yaitu berlarilah dengan mengambil 3 sampai 4 langkah besar, kemudian tendang bola dengan bagian sepatu yang ada seperti gambar diatas. Bagian ini digunakan agar bola yang ditendang mempunyai arah yang benar atau pasti karena jika menggunakan bagian depan, maka bola yang dihasilkan tidak terarah, bisa berbelok kekanan maupun kekiri.


 
Posisikan kaki dan bola seperti gambar diatas. Selanjutnya tendang bagian bola seperti pada gambar diatas. Bagian ini digunakan agar bola bisa terangkat tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah. Gunakan dengan kekuatan yang sesuai dengan jarak tujuan. Perhatikan juga arah angin, karena angin juga dapat merubah arah terbangnya bola.

gunung tertinggi di dunia

Gunung Tertinggi di Dunia Adalah Mauna Kea

Gunung Tertinggi di Dunia Adalah Mauna Kea - Berbicara tentang gunung tertinggi di dunia, membawa ingatan saya ke 5 tahun silam saat masih SMP. Saya masih ingat sekali tugas yang diberikan guru geografi saya yang menyuruh saya untuk menghafal suatu hafalan tentang semua yang ter dan ter di dunia. Di situ saya membaca ada tulisan mount everest atau gunung everest sebagai gunung tertinggi di dunia. Sebenarnya tak sepenuhnya salah bahwa gunung everest memang yang paling tinggi dengan ketinggian 8.848 m terutama jika dilakukan pengukuran dari atas permukaan laut ( from above sea level ), namun jika dilakukan pengukuran dari dasar gunung ( from its bottom/base ), maka sebetulnya yang paling tinggi bukanlah mount everest nepal tetapi Gunung Mauna Kea.

gunung mauna kea


gunung mauna kea


gunung mauna kea


gunung mauna kea

Gunung Mauna Kea adalah gunung tertinggi yang berada di hawaii USA dengan tinggi 10.203 meter namun hanya setinggi 4.205 meter di atas permukaan laut. Sekedar info, bahwa untuk mengukur ketinggian gunung, terdapat tiga cara pengukuran yaitu ;

1. Pengukuran dilakukan dari atas permukaan laut (from above sea level).
2. Pengukuran dilakukan dari dasar gunung (from its bottom/base).
3. Pengukuran dilakukan dari pusat bumi (from the center of the earth).

Jika dilakukan pengukuran dengan cara yang ke 2, maka gunung mount everest hanya berada di posisi 3 di bawah Gunung Denali ( Mount McKinley ) di Alaska dengan ketinggian antara 5,300-5,900 meters. Lebih tinggi dari Everest karena Everest berdiri di atas dataran tinggi Tibetan Plateau dengan ketinggian 5.200 meter, sehingga ketinggian dari dasar hanya 3.650 meter saja ( total 8.848 meter )
javascript:void(0);
ST 12 – Saat Terakhir

Intro : D A Bm F#m G D A

D A

Tak pernah terpikir olehku

Bm F#m

Tak sedikitpun ku bayangkan

G D A

Kau akan pergi tinggalkan ku sendiri

D A

Begitu sulit ku bayangkan

Bm F#m

Begitu sakit ku rasakan

G D A

Kau akan pergi tinggalkan ku sendiri

G A

Dibawah batu nisan kini kau telah sandarkan

D Bm

Kasih sayang kamu begitu dalam

Em A

Sungguh ku tak sanggup ini terjadi

D

Karena ku sangat cinta

G A

* Inilah saat terakhir ku melihat kamu

D Bm

Jatuh air mataku menangis pilu

G E

Hanya mampu ucapkan

A

Selamat jalan kasih

D A

Satu jam saja ku telah bisa

Bm G

Cintai kamu, kamu, kamu dihatiku

D A

Namun bagiku melupakanmu

G A

Butuh waktu ku seumur hidup

D A

Satu jam saja ku telah bisa

Bm G

Sayangi kamu, dihatiku

D A

Namun bagiku melupakanmu

G A G

Butuh waktu ku seumur hidup dinantiku

Interlude : Bm Em F# Bm G Em A

Balik ke *

D A

Satu jam saja ku telah bisa

Bm G

Cintai kamu, kamu, kamu dihatiku

D A

Namun bagiku melupakanmu

G A

Butuh waktu ku seumur hidup

D A

Satu jam saja ku telah bisa

Bm G

Sayangi kamu, dihatiku

D A

Namun bagiku lupakanmu

G A D

Butuh waktu ku seumur hidup ooo

Coda : A Bm F#m G D A D


Lirik dan chord ST 12 – Saat Terakhir berasal dari blogmusikku.blogspot.com

mainkan mas brow

Ungu - Indonesiaku
Intro : A D E A E A

A
hamparan alam luas
F#m
Membentang dijagat katulistiwa
D E
Harum tanahmu, hijau warnamu
A E
Takan pernah terlupakan

A
Tempat dimana aku dilahirkan
F#m D
Dan tempat dimana nanti aku kembali
E A
Duduk disini menutup hari dan mati

F#m C#m
* Ku berjanji rasa ini
D A
Akan selalu dihati
F#m C#m
Sampai suatu saat nanti
D E
Ku akan tetap disini

Reff :
A
Ku cinta hijaunya alammu
F#m
Ku cinta birunya lautmu
E D E A E
Ku cinta semua yang ada pada mu Indonesiaku
A
Ku cinta hijaunya alammu
F#m
Ku cinta birunya lautmu
E D E A E
Ku cinta semua yang ada pada mu Indonesiaku

Interlude : F#m C#m D A
F#m C#m D E
Balik ke *

A
Ku cinta hijaunya alammu
F#m
Ku cinta birunya lautmu
E D E A E
Ku cinta semua yang ada pada mu Indonesiaku
A
Ku cinta hijaunya alammu
F#m
Ku cinta birunya lautmu
E D E F#m D
Ku cinta semua yang ada pada mu Indonesiaku
A D
Indonesiaku
F#m D
Indonesiaku
A
Indonesiaku

Lirik dan chord Ungu - Indonesiaku berasal dari blogmusikku.blogspot.com

Selasa, 11 Mei 2010

climbing is fun hobby

panjat tebing adalah hobby yang menyenangkan buat saya,,,
karena bisa menambah nyali peminatnya,,,
ada yang mau gabung?